September 20, 2021 By bestofsweepstakes.com 0

CEO perusahaan ponsel pintar yang dituduh melakukan penipuan

Ingat Saygus V2 (V-Squared)? Perangkat ini memenangkan Penghargaan Inovasi CES 2015 dan diumumkan pada November 2014 dengan kemampuan dual-boot, tahan air, dan KitKat 4.4 yang sudah diinstal sebelumnya. Harman Kardon Sound Technology hadir dengan Audio Film 3D, dan dua slot kartu microSD hingga 256 GB ruang penyimpanan ekstra untuk menambah penyimpanan asli 64 GB. Kembali pada Januari 2015, kami dapat berbagi dengan pembaca pengalaman langsung kami dengan telepon . 

Model sebelumnya, Saygus Vphone yang dilengkapi QWERTY, dibatalkan tepat sebelum peluncuran yang dijadwalkan melalui Verizon

Pada saat itu, tidak ada yang tampak curiga dengan V-Squared meskipun model sebelumnya, Saygus Vphone yang dilengkapi QWERTY, dibatalkan pada menit terakhir sebelum seharusnya diluncurkan oleh Verizon. Hari ini, Departemen Kehakiman AS mengumumkan bahwa Chad Sayers, CEO perusahaan yang seharusnya memproduksi Saygus Vphone dan V2, didakwa dengan satu tuduhan Penipuan Sekuritas.
Sebuah rilis yang dikeluarkan oleh Kantor Kejaksaan AS di Distrik Utah menuduh bahwa Sayers, dari 2012 dan berlanjut hingga 2020, meminta sekitar 300 investor untuk menginvestasikan total sekitar $10 juta dalam sekuritas yang mewakili investasi di Saygus. Sayers berjanji kepada investornya bahwa Saygus adalah perusahaan smartphone bernilai miliaran dolar berikutnya yang mampu memberikan pengembalian 100 kali lipat dari dana investor.
Alih-alih menggunakan uang yang dia kumpulkan untuk membuat smartphone revolusioner yang dia sebut-sebut, pengajuan pengadilan mengatakan bahwa Sayers menghabiskan uang itu untuk pinjaman pribadi, tagihan kartu kredit, sewa pribadi, biaya hukum pribadi, dan pembayaran mobil pribadi (lebih lanjut tentang itu di bawah). Dia juga gagal mengungkapkan kepada investor bahwa dia telah mengumpulkan uang untuk memproduksi smartphone sejak 2006, sebuah upaya yang tidak berhasil.

Sayers dituduh menjalankan skema Ponzi yang membayar investor lama dengan uang yang ditipu dari investor baru

Sayers juga memberi tahu investor bahwa ponselnya sedang dalam tahap akhir produksi dan siap diluncurkan kapan saja. Dia juga tidak pernah menunjukkan bahwa dia telah gagal membayar wesel yang dia keluarkan sebelumnya. Anda dapat membaca semua tentang tuduhan tuduhan terhadap terdakwa dengan memeriksa pengajuan yang dibuat oleh kantor Kejaksaan AS pada bulan April.
Terdakwa menggunakan $2,7 juta yang diperolehnya dari investor baru untuk membayar investor lama dalam skema Ponzi. Pengajuan pengadilan menjelaskan bahwa $ 2,17 juta dihabiskan untuk sewa kantor, $ 10.000 per bulan untuk tanda kantor, $ 42.000 per bulan untuk ruang kantor yang digunakan oleh 10 karyawan, dan $ 800.000 untuk menyelesaikan tuntutan hukum sebelumnya. Sebanyak $1,7 juta dikirim untuk membayar American Express, $500.000 untuk biaya hukum, $145.000 digunakan untuk belanja, hiburan, makanan, dan perawatan pribadi, dan sekitar $30.000 dibayarkan ke kartu kredit pribadi Sayers.
Pengajuan, yang dibuat di Pengadilan Distrik AS, Distrik Utah, Divisi Tengah, mencari “PETUNJUK UANG dalam jumlah perkiraan $10.000.000 yang mewakili nilai properti apa pun, nyata atau pribadi, yang merupakan atau berasal dari hasil yang dapat dilacak ke skema untuk ditipu. “
Mungkin hal yang paling menarik dari seluruh urusan ini adalah bagaimana Saygus V-Squared memenangkan CES Innovation Award pada 19 November 2014. Siaran pers yang dikeluarkan pada tanggal tersebut mengatakan, “Saygus V² diciptakan untuk menjadi salah satu yang terkemuka di dunia. smartphone yang menonjolkan berbagai fitur eksklusif yang dikemas dalam layar tanpa batas 1080p FHD 5”. V² ditempatkan di tepi pelindung aluminium anodized yang dikeraskan dengan sisi aluminium yang disikat tahan lama, bingkai tengah magnesium ringan yang kuat, dan lapisan belakang sentuh lembut yang tangguh dalam bodi fiberglass yang kuat dengan lebar kurang dari 10mm.

V² menggunakan berbagai komponen dan material kelas atas yang eksklusif, termasuk Wireless HD (60 GHz), dan OIS premium, kamera depan dan belakang pemfokusan otomatis, teknologi baterai perpanjangan daya berkapasitas tinggi, speaker/receiver dengan mikrofon menggunakan teknologi audio 3D dari Harman Kardon dan kapasitas penyimpanan 320 GB antara lain dengan harga yang kompetitif. Komponen-komponen kelas atas ini menjadikan V² sebagai smartphone tangguh yang dirancang untuk memuaskan konsumen yang sadar nilai dan paham teknologi.”

Sekarang dijadwalkan untuk hadir di pengadilan pada tanggal 30 Agustus untuk memulai persidangan juri tujuh hari, Chad Sayers mengatakan pada saat itu, “Kami merasa terhormat bahwa Saygus telah diakui oleh para pakar industri seluler atas inovasinya dalam desain dan fungsionalitas.”

Swakarta News adalah situs penyedia informasi berita seputar teknologi dan gadget. Jika anda menyukai artikel kami, Anda dapat temukan berita terkini ter-up date lainnya di Swakarta News.[https://www.swakarta.com/]